Job Fair Kedua di Kota Pangkalpinang, Ciptakan Multiplier Effect Bagi Perekonomian Kota Beribu Senyuman

banner 120x600

Pangkalpinang, deltababel.com – Staf Khusus Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia, Titik Masudah membuka bursa kerja Job Fair Kota Pangkalpinang tahun 2023, Senin (3/7/2023).

Bersama Wali Kota Pangkalpinang dan jajaran, Titik Masudah juga meninjau booth-booth yang diisi oleh perusahaan peyedia lowongan kerja di halaman kantor Dinas PMPTSP Pangkalpinang.

banner 325x300 banner 325x300

Dalam kesempatan itu, Titik mengapresiasi Pemerintah Kota Pangkalpinang yang melalui Dinas Penanaman Modal, Pelayanan Terpadu Satu Pintu dan Ketenagakerjaan yang mengadakan Job Fair untuk kedua kali nya.

Dia menuturkan, salah satu upaya pemerintah pusat mendorong pemerintah daerah untuk tidak berhenti menciptakan lapangan pekerjaan dengan memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk berkarir sesuai dengan minat dan bakat melalui perusahaan-perusahaan yang ikut andil dalam Job Fair ini.

“Untuk itu kami memberikan perhatian yang besar ke Pemkot Pangkalpinang sudah sangat tepat dan konkret memberi informasi lowongan pekerjaan dan memfasilitasi melalui Job Fair ini,” tutur Titik.

Dia berharap melalui Job Fair ini tingkat pengangguran terbuka di Pangkalpinang berkurang dan kesejahteraan masyarakat semakin meningkat.

“Di momen ini semoga pertemuan antara pemberi kerja dengan pencari kerja bisa matching. Harapan kami dengan kegiatan ini tidak ada lagi pengangguran di Pangkalpinang,” katanya.

Wali Kota Pangkalpinang, Maulan Aklil juga berbangga karena pembukaan Job Fair kedua kali di Pangkalpinang ini dibuka oleh Stafsus Kementerian Ketenagakerjaan. Sebelumnya di tahun 2022 lalu, Job Fair perdana dibuka oleh Wakil Menteri Ketenagakerjaan.

“Kami juga mengucapkan terima kasih kepada perusahaan-perusahaan yang turut serta pada kegiatan ini,” lanjut Molen.

Dia mengatakan, Pangkalpinang sebagai ibu kota provinsi dan menjadi barometer di Bangka Belitung. Dengan Job Fair kedua ini menurut Molen, Pemerintah Kota dapat mengukur serta memonitor kondisi tersedianya lapangan kerja dan pencari kerja di Pangkalpinang.

Di hadapan Stafsus Kemenaker itu juga, Molen menyampaikan, selama empat tahun terakhir investasi yang masuk ke Kota Pangkalpinang hampir mencapai Rp4,3 triliun dengan tenaga kerja yang terserap sekitar 3000 orang. Bahkan investasi tersebut juga datang dari brand dan tenant nasional.

“Saya harap Job Fair ini akan ada yang ketiga, keempat, dan seterusnya agar adik-adik yang ingin cari kerja gak repot sekali,” ucap Molen.

banner 325x300 banner 325x300 banner 325x300
banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *